Harga kompor gas. Heh? Penting ga sih?

Heh???? Harga kompor gas??? ga salah kasih judul???? Penting ga sih, sampe di taro di judul????

Ya.. buat gue yang beberapa waktu lalu survey harga di internet, kayanya informasi sekecil apapun penting deh hehehe… Gue maksud supaya kalo ntar ada orang yang butuh lagi, dan tiba-tiba nyasar, bisa dapet sedikit (sedikit banget loh) pencerahan hehehe….


Jadi ceritanya, kemaren (karena sekarang udah jam 2an pagi) malem gue ma Tria beli kompor gas. Setelah dari dulu direncanain doang hehehe… Dan kompor gas yang dibeli adalah (terpaksa nyebut merk) Rinnai yang seharga Rp. 260.000 (standar sih, emang ternyata standarnya 250ribuan hehehe…). Kenapa pilihan jatuh ke barang tersebut? kenapa yah, gue sendiri juga ga ngerti… Kayanya karena pas pramuniagawan nya ditanya (“Mas, ada saran kompor gas yang bagus yang mana ga?“), dia nyebutnya merk itu dulu pertama. Walaupun ada beberapa merk seperti miyako (kalo ga salah), covina (ini yang mbak Dany beli), dan 2-3 merk lagi. Tapi kisaran harganya, untuk yang low antara 190-275ribu, kemudian setingkat diatasnya ada yang 300-600ribu, diatasnya lagi jelas ada standing cooker yang harganya sampe jutaan hahahaha….

Terus, bedanya dimana dong? bedanya ada di body (cenderung simple kalo ga dibilang apa adanya, terus juga lebih kokoh), di burner (gue baru tau, ternyata burner yang tempat keluarnya api itu modelnya beda-beda hahaha…. Kayanya sih burner ada di efisiensi, ada yang burnernya gede, ada yang lubang pada burnernya buanyak kayanya biar merata deh, ada juga yang simple seperti yang gue beli) . Terus juga bedanya ada di feature pemantik ama tambahannya. Yang pemantiknya menggunakan baterai, jelas lebih mahal dibanding pemantik standar (ternyata). Kalo ga ngerti, loe coba nyalain, pemantik biasa itu pas knopnya diputer berbunyi pletak, sedangkan pemantik baterai cuma bunyi klik kecil pada pemantiknya, knopnya ga bunyi… Terus juga feature tambahan seperti timer (ini gue liat koq adanya cuma yang gue beli yah… yang lain walaupun harganya sama mahalnya ga ada…). Tapi kalo gue perhatiin baik-baik, kayanya yang mencolok (menurut gue) itu di perbedaan burnernya deh…

Baca juga :   Resistance Band atawa Aerobic Band

Btw, harga tersebut, adalah harga standar untuk yang dua burner. Kalo yang satu burner, tadi cuma liat selintas, sekitaran 150-185ribuan… Beda tipis…

Ya kalo emang loe berniat beli kompor gas, tentuin dulu seberapa penggunaannya.. Kalo termasuk jarang dan ga simultan kaya ibu rumah tangga, yang 1 burner cukuplah. Tapi kalo kerasa nanggung ya yang 2 burner. Kalo cuma butuh standar, dan uangnya pas-pasan mending bawa duit 300-350ribu lebih dikit. Emang ada sih yang harganya dibawah 200ribu, tapi harga nunjukkin kualitas koq…

Loh-loh-loh… katanya standarnya 250ribu, koq siapin duitnya 300-350ribu lebih dikit?

Gini bro… ternyata, saat beli kompor gas, kita juga perlu selang dan regulatornya, yang kalo paketnya itu harganya sekitar 50-90ribu… Selang dan regulator ini ga
termasuk dalam pembelian kompor gas, alias loe kudu beli sendiri. Dan model selang serta regulator ini juga beda-beda. Tergantung dari kualitas, dan featurenya. Ada selang yang plain, tapi kata Mas pramuniagawan rawan bolong digigit tikus, ada juga yang selang terbungkus semacam selang tembaga/besi (belom gue rasain jenis metal apaan) biar menjaga dari gigitan tikus (kayanya tetep digigit deh, walaupun ga sampe tembus ke selang bagian dalem… Kemudian, bahan dan model dari regulatornya sendiri. Dan feature regulator seperti gas-meter. Gue sendiri, memutuskan untuk beli yang seharga 88ribu (bukan gaya pengen yang mahal, tapi emang dilihat kualitasnya sih bagus, ada pengukur gas dan dilapisi selang metal, jadi lebih aman. Yaa cari yang good quality, biar awet.).

Tinggal satu yang kudu disiapin dan gue belom nge-lakuin, yaitu beli gasnya hahahaha… Berhubung kebutuhan masak-memasak belom di tahap akut, kayanya sih beli yang 3kg aja deh, lebih murah… hehehehee… Untuk yang ini, menurut saran mbak Dany, siapin aja sekitar 150ribu, karena yang 12kg (apa 15 kg sih…?) harganya sekitar 300-600ribu (beliau kayanya ga yakin range harga pastinya hehehe)…

Baca juga :   (tentang) Lenovo Thinkpad X61

Masih ada yang mau ditanyakan mengenai kompor gas? Ya dateng aja sendiri ke toko/plaza yang punya banyak pilihannya, terus tanya deh ke pramuniagawan/wati nya, tanya-tanya minta jawaban secara obyektif beserta alasannya hehehe… IMO sih beda-beda tipis hehehe….

Sekedar info, gue belinya di Gunung Sari Intan. Kenapa? karena pilihan merk dan jenisnya cukup banyak dibandingkan di toko biasa… (walaupun tidak sebanyak yang gue bayangkan…).

Model yang gue beli kaya gini sepertinya…

ri512e.jpg

(gambar diambil dari situs rinnai)

Bismillah.. lumayan buat bikin kue ama masak nasi/sayur/lauk hehehe…

Author: Febriadi

Male, over quarter century old...

24 thoughts on “Harga kompor gas. Heh? Penting ga sih?”

  1. @obichi
    di taro di kamar di uranus… belom ada gasnya, jadi masih dibungkus kardus belom dibongkar hahaha….

  2. @ arimogi
    beli ranjangnya?
    Kemaren udah mo beli sebelum kompor, tapi ga ada tempat, jadi lain waktu paling hehehe….

  3. cowok gw baru beli kompor gas tuh tp blm ada tabungnya he…he…he… jd msh dalam kerdus, ya…persiapan buat bis merit nanti…

  4. @sutarmin,

    Maaf gue ga bisa kasih ukuran aslinya, karena sampai saat ini, kompor itu masih tertidur di kardusnya dengan manis. Di situsnya rinnai udah ada ukuran dimensinya, untuk RI-512E 720-380-162 (mm) yang berarti 72x38x16,2 cm (sepertinya sih gitu…).

  5. Wah mas, thanks bgt dah nulis blog tentang milih kompor. Berguna banget! Hehe.. Jarang2 nih ada orang mau nulis beginian. Makasih yah! Salam kenal juga! 😀

    Beneran berguna??? Alhamdulillah… Seneng deh kalo bisa berguna/bermanfaat… Thanks udah mampir..

  6. makasih banget inpona, mo beli kompor nie …. xixixi

    Alhamdulillah kalau bermanfaat…. selamat ngompor 😀

  7. duh trim’s bgt ya…bwt saya manfaat bgt, udh mw msk bulan puasa, mls ke warteg mlu klo sahur…maklum lah bujangan..hehehe…jd masak aja d rumah..

  8. Lho ternyata harganya Rp260ribuperak yaa……ya ampun, jadi aku belinya kemahalan donk (tangis), lha aku udah nawar capek2 dapetnya Rp375ribuperak…huhuhuuuuuuuuh (kesel banget).

    Waduh mbak… artikel ini dibuat tahun 2008, sekarang tahun 2010… Udah gitu merk, seri ataupun modelnya sama atau beda?

  9. info2 seperti ini berguna banget buat pasangan yang baru nikah & berniat membeli perabotan kayak :kompor, kulkas, mesin cuci dsb tapi utk pasangan yg nikah di 2008 coz klo nikahnya thn 2010 skarang harganya dah beda ^^

    info ini emang tahun 2008. Tapi gini aja… Dengan asumsi uang yang harus disiapkan tahun 2008 adalah sebesar Rp. 350.000 dan tingkat inflasi per tahun sebesar 12%. Kita coba gunakan Future Value untuk menghitung range dana yang harus kita siapkan tahun 2010.

    Ada 2 rumus Future Value (FV), yaitu simple dan compounding.
    Agar lebih realistis, kita gunakan perhitungan compounding, FV = PV . (1+i)^t maka akan didapat hasil ~ Rp. 439.040.

    Berarti untuk Tahun 2010, paling tidak minimal kita harus menyiapkan Rp. 440.000 untuk membeli sebuah kompor gas seperti pada artikel diatas (dengan asumsi tambahan model dan merknya masih ada).
    Btw, FV juga ada di excel koq… 😀

  10. tiba2 nyasar kesini..
    kelebihannyaa ada timernya tu kompor, jarang banget kompor punya timer.. jadi klo mo ditinggal melakukan aktivitas lain, tinggal set timer aj, klo dah masak tar bakalan bunyi.. sayangnyaa gak bisa secera otomatis matiin kompor tu timer..*ngarep.com.

    buat yang domisili di malang, saranku klo mo beli perkakas elektronik mending ke plasa elektronik di pertigaan blimbing, pramuniaganya lebih ramah, ngejelasinnya detail dan harga lumayan miring..

  11. sekarang bukan cuma merek RINNAI yg punya seri timer, tapi merek KIRIN juga kini ada seri timernya (harganya Rp 295.000).

    kompor yg mereknya ga terkenal juga bagus kok, sepanjang bukan buatan china melainkan masih buatan indonesia. advertising itu juga tidak kecil biayanya. jadi, produk yg sudah banyak iklan tentu mahal. maka bukan jaminan juga bhw harga lebih mahal pasti lebih bagus. bisa pula kualitasnya sama meski harga lebih murah. kompor buatan indonesia termasuk bagus dan di-ekspor ke banyak negara. bahkan rinnai juga kini telah menjadi buatan anak bangsa meski dg lisensi jepang.

    beda sama kompor buatan china. kompor buatan china dibuat dari besi bekas alias besi daur ulang makanya kompor china menggunakan sekrup yg bukan main banyaknya. sedangkan kompor buatan indonesia dibuat dari besi baru. bandingkan saja… kompor buatan china menggunakan sekitar 48 sekrup! sementara kompor buatan indonesia tidak lebih dari 8 sekrup. kebayang kan, bagaimana rapuhnya body dari kompor buatan china hingga memerlukan sekrup sebanyak itu….

    Terima kasih kedatangan dan urun informasinya ya Mbak.
    Seiring berjalannya waktu, timer yang terpasang malah nyaris tidak pernah digunakan karena sekarang sudah agak “defect”, tapi menarik juga informasi kompor gas merk lain ada yang memberikan fitur timer.

    Untuk buatan cina vs indonesia, sebuah informasi yang berharga nih… Tapi menurut saya, karena sekarang sudah ada SNI, sepertinya produk yang terdaftar SNI sepertinya memiliki kualitas yang baik/bagus, walaupun informasi dari anda juga bisa menjadi tambahan parameter pemilihan produk 🙂
    Untuk SNI nya sendiri, mengacu dari sisni.bsn.go.id, untuk kompor gas yaitu SNI 7469:2008 dan 7469:2013.

    Tapi ga lah saya kalo sampe itung sekrup Mbak hehehe…

  12. oya. selain perlu selang dan regulator, masih ada pelengkap lain yg tidak kalah penting yaitu klem pengaman regulator. masa…? buat apa sih…? ini nih, manfaat dari klem pengaman regulator :
    * Mencegah Kebocoran Gas
    * Supaya regulator lebih awet
    * Supaya regulator tahan guncangan
    * Gas elpiji menjadi lebih efisien/hemat
    * Mencegah bahaya kebakaran

    klem pengaman murah kok. tidak lebih mahal dari selembar kaos distro. suerr! jadi jangan abaikan kelengkapan yg satu ini demi keamanan.

    Untuk klem regulator, tidak selalu baik/bagus hasilnya Mbak. Pengalaman saya, beberapa kali menggunakan klem pengaman regulator yang harganya sekitar 30rb itu karena karet yang kurang bagus. Kalo karetnya bagus lebih baik ga pake itu karena pernah pake klem justru lebih sering kompornya sulit nyala, mungkin karena tekanannya terlalu tinggi.

    Tapi terima kasih lagi untuk informasinya Mbak. 🙂

  13. kalau mau made in china yang bagus coba pakai fotile, kelasnya diatas ikea itu. ga usah di bandingi sama rinnai. cuma masalahnya fotile itu buat orang berduit, produknya berkisar 2.5 juta – 50 juta / perunit.

    makasih mbak Rinni atas kunjungannya.
    Serem juga liat nominalnya, hehehe… makasih banyak masukan/tambahannya.

  14. Sya baru beli juga ni kompor gas merk TDC, bilang mas pramuniaga ini merek lebih bagus dripada yg Rinnai ( awalnya sya minta yg rinnai tapi di sarankan yg ini )
    harganya Rp. 300.000
    tapi sya kok agak2 ragu ya ( walopun udah d beli ) krn sya blum pernah tau merk ini sih…

  15. Baru aja beli merk miyako, buat persiapan rumah baru lebaran nanti hihi nyicil2,
    Dari rumah sih udah planing mau beli rinai, tp sampai sana.. mas2nya nyaranin miyako, harga lebih murah 30rb dr rinai.. kata mas2 nya pabrik nya sama, kualitasnya jg sama..
    Gak tau juga sih…
    Dan akhirnya beli miyako deh..
    Sampe rumah kena omel sama ibu knp ga beli rinai/ airlux aja hiks. Secara dirumah pakenya airlux dr aku kecil sampe aku dah punya anak masih awet aja..
    Semoga miyako sama awetnya deh…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *